Ginandjar: Semua Investasi Jepang Lancar

JAKARTA, (PN) – Politisi senior Ginandjar Kartasasmita menilai semua investasi Jepang berjalan lancar dan sesuai rencana.

“Saya gembira mencatat bahwa meskipun di tengah pandemi hubungan ekonomi kedua negara tetap berjalan, bahkan di bidang perdagangan telah terjadi peningkatan dalam dua tahun terakhir ini,” katanya, Kamis (1/12) malam.

Hal itu ia sampaikan dalam acara jamuan makan malam di Jakarta untuk menyambut delegasi pengusaha Jepang. Sejak pandemi Covid-19, ini adalah delegasi pengusaha Jepang pertama yang datang ke Indonesia. Mereka dipimpin oleh Ketua Himpunan Persahabatan Jepang-Indonesia (Japinda), yang juga mantan perdana menteri Jepang, Yasuo Fukuda. Rachmat Gobel, wakil ketua DPR dan juga ketua Perhimpunan Persahabatan Indonesia-Jepang, juga hadir dalam acara tersebut. Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Kenji Kanasugi, juga hadir. Ginandjar mengatakan, para pengusaha itu mewakili perusahaan-perusahaan besar di Jepang.

Lihat Juga  237 Mahasiswa Poltekkes Akan Turun PKL di 5 Kecamatan di Kota Gorontalo

Lebih lanjut Ginandjar mengatakan, proyek-proyek strategis nasional Indonesia-Jepang juga berjalan sesuai rencana seperti MRT Jakarta, pelabuhan Patimban, proyek “proving ground”, dan berbagai kegiatan kerja sama lainnya.

Kunjungan Fukuda dan para pengusaha Jepang itu, katanya, dapat
memelihara momentum KTT G-20 yang baru berlangsung dengan sukses di Bali. Hal tersebut, katanya, juga makin memperkuat komitmen kerja sama dan persahabatan kedua negara yang
telah berlangsung 64 tahun.

Namun Ginandjar menekankan bahwa kunjungan ini diharapkan dapat memetakan arah baru di
atas landasan yang telah dibangun selama ini.

“Yaitu dengan perhatian
kepada ekonomi hijau, ekonomi digital, dan ekonomi skala menengah-kecil,” katanya.

Ginandjar yakin banyak hal yang telah dibahas dalam pertemuan
dengan Presiden Jokowi maupun dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto. “Di sini saya ingin memberi beberapa catatan khusus. Indonesia berpotensi menjadi ekonomi hijau yang besar, karena memiliki berbagai sumberdaya alam yang berlimpah termasuk mineral untuk menjadi sumber bahan baku ekonomi hijau. Selain itu, di Indonesia sedang terjadi “digital boom” yang akan
mengubah pola bisnis serta memotori pertumbuhan ke masa
depan, dan mengatasi masalah logistik yang menjadi penyebab
ekonomi biaya tinggi selama ini,” katanya.

Lihat Juga  Peduli Sesama, Pemkot Gorontalo Salurkan Bansos Untuk Korban Banjir di Manado

Selain di bidang ekonomi, kata Ginandjar, faktor yang mendukung prospek masa depan, Indonesia telah menemukan jalan untuk
memadukan demokrasi dengan reformasi ekonomi. “Di Indonesia telah terbentuk sistem politik pluralistik yang meskipun tidak sempurna tapi telah menghasilkan stabilitas politik dan harmoni sosial. Berbeda dengan banyak negara demokrasi lain, Presiden Jokowi berhasil membangun koalisi besar, yang disebut tenda besar, yang di dalamnya termasuk pesaing-pesaing politiknya,” katanya.

(*)

Komentar